Inilah Yang Perlu Diketahui Tentang Rambut Vellus

Rambut Vellus, juga disebut sebagai peach fuzz, adalah rambut halus, tipis, berwarna terang yang menutupi sebagian besar tubuh, termasuk wajah, lengan, perut, dan kaki. Rambut vellus juga cenderung sangat pendek dan biasanya tidak lebih dari 2 milimeter. Dalam bahasa Latin, vellus berarti “bulu domba” atau “wol.”

Salah satu fungsi utama rambut vellus adalah pengaturan suhu tubuh, terutama saat cuaca dingin. Rambut Vellus berperan dalam keringat. Ketika folikel rambut terbuka, keringat melapisi rambut vellus dan kemudian menguap, menghilangkan keringat. Rambut Vellus juga berperan sebagai fungsi sensoris kulit dengan mengubah Anda jika ada serangga yang merayap di lengan Anda dan mencatat sensasi merinding.

Folikel rambut

Satu-satunya bagian tubuh yang tidak mengandung folikel rambut adalah telapak tangan, telapak kaki, di belakang telinga, dahi, kelopak mata, hidung, bibir, pusar, beberapa bagian dari alat kelamin dan jaringan parut. .

Folikel rambut ada di dalam dermis lapisan kedua kulit dan mereka menampung sel-sel induk, pembuluh darah, kelenjar sebaceous, dan rambut. Folikel rambut Vellus, bagaimanapun, tidak terhubung ke kelenjar sebaceous dan karena itu tidak menghasilkan sebum atau minyak. Rambut di dalam folikel adalah bagian hidup dari rambut. Rambut yang Anda lihat sebenarnya sudah mati.

Mayoritas rambut pada tubuh manusia adalah rambut vellus. Rambut vellus adalah rambut yang ada dan tumbuh selama masa kanak-kanak, tidak seperti rambut terminal, yang dipengaruhi oleh hormon dan muncul selama masa pubertas.

Bagaimana Pubertas Mempengaruhi Pertumbuhan Rambut

Pertumbuhan rambut adalah salah satu dari banyak perubahan yang terjadi selama masa pubertas. Peningkatan produksi hormon androgen, khususnya menyebabkan rambut vellus berubah menjadi rambut terminal pada bagian tubuh tertentu, termasuk ketiak dan area kemaluan. Rambut vellus, yang dulunya halus dan terang, menjadi lebih kasar, lebih gelap dan lebih panjang. Peningkatan androgen juga menyebabkan rambut mengembangkan kelenjar subkutan yang melumasi rambut dengan minyak, itulah sebabnya pubertas dan jerawat berjalan seiring.

Wanita cenderung mempertahankan lebih banyak rambut vellus daripada jantan. Peningkatan produksi hormon selama kehamilan dapat mengubah rambut vellus menjadi rambut terminal, meskipun rambut itu biasanya rontok begitu bayi lahir dan kadar hormon betina kembali normal. Untuk laki-laki, rambut terminal tumbuh pada tingkat yang lebih besar pada lebih banyak bagian tubuh, termasuk wajah, dada, punggung, kaki, lengan, tangan, dan kaki.

Kondisi Rambut Vellus

Terkadang pertumbuhan rambut vellus abnormal dan bisa menjadi tanda penyakit. Misalnya, peningkatan pertumbuhan rambut vellus dapat dikaitkan dengan banyaknya hormon adrenal dalam aliran darah, suatu kondisi yang dikenal sebagai sindrom Cushing. Anorexia nervosa dan kebotakan pola pria juga meningkatkan produksi rambut vellus.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *