Cara Mengobati Penyebab Umum Kerontokan Rambut Pria

Jika Anda mulai botak, rasanya Anda kehilangan sebagian identitas Anda. Memahami penyebab kerontokan rambut yang berlebihan pada pria dapat membantu Anda memutuskan apakah pilihan perawatan tepat untuk Anda atau apakah rambut Anda akan tumbuh kembali. Berikut adalah beberapa penyebab kerontokan rambut pada pria.

Pembedahan atau Penyakit

Jika Anda baru saja menjalani operasi besar atau baru pulih dari penyakit serius, kerontokan rambut adalah hal yang normal. Banyak orang mengalami tingkat kehilangan rambut yang dramatis beberapa minggu setelah operasi besar atau setelah suatu penyakit. Sementara tingkat kerontokan rambut mungkin tampak berlebihan, itu sebenarnya tidak lebih dari reaksi terhadap peristiwa tertentu dan rambut akan kembali normal setelah periode waktu tertentu.

Obat-obatan

Beberapa antikoagulan dan banyak obat kemoterapi yang digunakan dalam perawatan kanker terkenal menyebabkan kerontokan rambut. Rambut biasanya kembali setelah obat berhenti. Beberapa anti-depresan juga dapat menyebabkan rambut rontok dan terlalu banyak vitamin A dapat memiliki efek yang sama.

Ketidakseimbangan hormon

Testosteron adalah hormon yang didengar semua pria. Ini bertanggung jawab untuk suara yang lebih dalam, pertumbuhan otot, dan dorongan seksual, di antara hal-hal lainnya. Saat tubuh Anda mengubah testosteron menjadi dihidrotestosteron (DHT) yang kurang bermanfaat, Anda dapat mengalami kerontokan rambut. DHT menyerang dan mengecilkan folikel rambut dan dapat menyebabkan penipisan rambut atau rambut rontok.

Masalah tiroid

Pasien dengan hipertiroidisme atau hipotiroidisme sering mengalami kerontokan rambut karena percepatan konversi testosteron menjadi DHT. Bahkan orang yang sedang menjalani perawatan tiroid tidak kebal dari kerontokan rambut yang terkait dengan kondisi mereka.

Stress

Jika Anda berada di bawah banyak tekanan di tempat kerja atau di rumah, Anda mungkin bisa menyalahkan rambut rontok Anda pada stres. Stres fisik atau emosional yang berlebihan dapat menyebabkan rambut berhenti tumbuh secara normal, rontok dua atau tiga bulan kemudian. Untungnya, rambut rontok akibat stres biasanya tidak permanen.

Alopecia

Alopecia areata adalah suatu kondisi yang juga disebabkan oleh stres. Ini menyebabkan rambut rontok di kulit kepala dan di tempat lain di tubuh karena sistem kekebalan tubuh Anda menyerang folikel rambut. Sekitar lima persen orang dengan alopecia akan kehilangan rambut di seluruh kulit kepala mereka. Biasanya, rambut tumbuh kembali, tetapi kerontokan rambut biasa terjadi.

Infeksi jamur tertentu semuanya dapat menyebabkan rambut rontok. Kehilangan rambut juga bisa menandakan beberapa masalah mendasar seperti diabetes atau lupus. Karena tidak selalu mungkin untuk menilai penyebab kerontokan rambut yang cepat atau berlebihan, selalu ada baiknya mencari saran medis untuk mendiagnosis penyebab kerontokan rambut Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *